weLcome


Sunday, 27 January 2013

‎~ Muhasabah diri & Menginsafi diri ~


Hamba yang hina ini sedang menangisi 
Dosa-dosa yang telah banyak berlalu pergi 
Tanpa ada satu pun dikesali Allah....... 

Bila terasa ajal makin menghampiri Lemah segala urat dan sendi 
Mengenang kembali dosa yang tak terbilang dgn jari Allah...... 
Saat aku kembali Kesisi Mu ya Rabbi Izinkan aku mengucap kalimah suci 
Dan mendapat balasan Syurgawi 

 ALLAH swt sentiasa memerintahkan kita supaya bertaubat, 
sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: 

“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang sebenar.” (At-Tahrim: 8.) 

Allah telah membuka pintu harapan kepada hamba-hambaNya: 

“Katakanlah; wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampunkan dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Az-Zumar: 53) 

 “Dan bertaubatlah kamu sekalian wahai kaum mukminin! Semoga kamu mendapat kemenangan”. (an-Nuur: 31)

 “Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa”. (Ali-Imran, 133).

saHabaT

Orang kata SAHABAT itu mulia~ 
Orang kata SAHABAT itu lebih dari CINTA~
 Orang kata sekali berSAHABAT selamanya tetap SAHABAT~ 
Orang kata pilih lah SAHABAT dari CINTA~ 
Orang kata mereka pentingkan SAHABAT dari CINTA~ 

 SEBABNYA??? 
 Mereka kata CINTA itu buta dan akan menyebabkan kita JATUH, TERLUKA dan KECEWA~ 
Mereka kata SAHABAT pula akan bantu kita BANGUN, 
PULIHKAN, GEMBIRAKAN dan sentiasa BERSAMA kita~ 
Mereka kata CINTA boleh di cari tetapi SAHABAT sukar untuk di cari ganti~ 

 MAKA..... 
 Mereka pilih SAHABAT dari CINTA... 
Mereka dahulukan SAHABAT dari CINTA... 
Mereka pentingkan SAHABAT dari CINTA... 
Mereka sayangkan SAHABAT dari CINTA... 

TETAPI.... 
Bila mereka mula merasai CINTA... 
SAHABAT di tinggalkan...
SAHABAT mula di lupakan... 

CINTA dipilih...
SAHABAT terasa dan menjauh... 
CINTA boleh menegur tentang SAHABAT...

tapi... 

SAHABAT tak boleh menegur tentang CINTA... 
Kata-kata dan ikrar hanya tinggal kata-kata tanpa makna.. 

SEBABNYA??? 
CINTA telah menjadi segala-galanya~ 
CINTA telefon tgh malam nak masuk pagi pun tak apa~ 
CINTA merajuk tak apa~ 
CINTA marah tak apa~ 
CINTA salah pun tetap betul~ 
CINTA nak marah pun tak boleh~ 
CINTA semuanya nampak baik~ 

 BILA... 
SAHABAT telefon malam dh nak pagi, talian sibuk... 
SAHABAT "CALL WAITING" pun tak kisah... 
SAHABAT ada masalah langsung tak di endahkan... 
SAHABAT merajuk, dia yang marah... 
SAHABAT marah, dia terus putuskan persahabatan... 

SEBABNYA??? 
Dia fikir CINTA akan temani dia... 

Tapi..
dia tak pernah fikir "adakah cinta itu cinta abadi dan sejati?".. 
Sedangkan SAHABAT sejati sudah ditinggalkan... 

AKHIRNYA... 
Setelah ditinggalkan dan dilukai oleh CINTA... 
Dia kembali mencari SAHABAT... 
Meminta-minta kembali kasih SAHABAT.. 
Luka SAHABAT terlalu dalam.. 

Namun, SAHABAT masih menerimanya... 
Kerana, bagi sahabat, SAHABAT ADALAH SELAMANYA.. 
Luka yang telah di gores di hati, 
SAHABAT menganggapnya sebagai dugaan dalam PERSAHABATAN.. 
SAHABAT akan sentiasa menjaga ikatan persahabatan.. 
SAHABAT suka duka sentiasa bersama.. 
Kerana bagi SAHABAT~~
"Sahabat sebenar akan mencapai tangan sahabatnya dan akan menyentuh hatinya"..

Kisah bau KASTURI dan ZINA

Ada seorang pemuda yang menjual kain dari rumah ke rumah. Ia mempunyai susuk tubuh yang tegap dan rupa yang tampan.

Suatu hari ia lewat di jalan-jalan dan seorang wanita telah memanggilnya dan memintanya untuk masuk ke dalam rumah, apabila pemuda itu masuk ke dalam rumah maka wanita itu terus mengunci pintu. Terkejut dengan perbuatan wanita tersebut, pemuda itu mengingatkanya dengan Allah dan azab yang pedih.. 

Tapi sia-sia.. Amarah wanita itu semakin bertambah. Wanita itu menyatakan betapa ia ingin melepaskan perasaan rindu dendamnya yang terpendam sejak sekian lama terhadap lelaki tersebut. Wanita itu berkata pada pemuda penjual kain: “Jika anda tidak melakukan apa yang aku perintahkan pada kamu nescaya aku akan menjerit minta tolong. Aku akan beritahu kepada semua orang bahawa kamu menceroboh masuk dan memaksa ku melakukan perkara sumbang. Sudah tentu orang akan mempercayai kata-kataku ini.” Melihat sikap wanita itu yang nekad.

Pemuda itu menyuruhnya pergi bersiap-siap dan ia minta izin untuk masuk ke bilik air dengan alasan kononya ia juga ingin mempersiapkan diri. Apabila masuk ke bilik air, tubuh pemuda itu dengan sendiri rasa gementar daripada rasa takut dan jatuh dalam lumpur dosa dan tiba-tiba timbul dalam fikirannya satu jalan keluar. 


Pemuda itu pun buang air besar dan ia lumurkan seluruh badan dengan najisnya sendiri. Sambil menangis ia berkata: “Daripada aku terjerumus dalam najis dosa dan kemurkaan Allah maka lebih baik aku lumurkan diriku dengan najis dunia yang busuk ini.” Apabila pemuda itu keluar dari bilik mandi, ia dapati wanita itu sudah menunggunya. Ia melihat sendiri betapa terperanjatnya wanita itu dan wanita itu merasa sangat merasa jijik dengan keadaannya. Lalu wanita itu menjerit marah dan menyuruh pemuda itu keluar dari rumahnya dengan segera. Lepaslah si pemuda dari dugaan yang amat berat.

Dalam perjalanan pulang ia terdengar azan berkumandang.Ia terus balik ke rumah membersihkan diri. Dan dengan perasaan malu dengan bauan yang tak enak pada tubuhnya ia terus melangkahkan kakinya ke masjid. Setelah selesai solat, pemuda itu menjadi panik apabila semua mata para jemaah tertumpu ke arahnya. Dalam keadaan tersipu-sipu ia mohon maaf.



cinta




koPi aNd paSta

get this widget here